PROTRET EKSPOR DAN IMPOR PROVINSI JAMBI

Pelemahan nilai rupiah saat ini terhadap dollar AS mengakibatkan masalah perekonomian. Importir membutuhkan valuta asing lebih banyak jika nilai rupiah melemah terhadap dollar AS. Sehingga tingginya biaya impor juga akan mengakibatkan harga barang impor ikut naik. Kondisi neraca transaksi berjalan juga mulai tertekan.

Paket kebijakan ekonomi pemerintah yang diluncurkan beberapa waktu yang lalu, diharapkan dapat mengatasi kondisi perekonomian yang goncang setelah melemahnya rupiah. Paket kebijakan tersebut berupa mendorong ekspor melalui pemberian “additional deduction tax” sekaligus menurunkan impor, memberikan insentif industri padat karya, mengubah tata niaga impor daging dan sapi dan produk hortikultura, dan penyederhanaan perizinan dalam hal investasi.

Disaat seperti ini, pengendalian impor dan peningkatan ekspor memang dirasa paling efektif untuk mengatasi permasalahan neraca transaksi berjalan ini. Untuk itu menjadi sangat menarik untuk mengetahui bagaimana potret ekspor-impor Indonesia khususnya di Provinsi Jambi. Produk dari Provinsi Jambi apa saja yang diminati oleh konsumen di luar negeri? Negara mana saja yang menjadi sahabat Provinsi Jambi dalam melakukan ekspor dan impor? Bagaimana kualitas ekspor yang ada di Provinsi Jambi? Ketiga pertanyaan tersebut sangat menarik untuk dikaji sehingga ekspor-impor kita bisa memberikan dampak terhadap kesejahteraan masyarakat.

Dewasa ini, tidak ada satupun negara/daerah didunia ini yang sanggup memenuhi kebutuhannya sendiri. Begitu juga tidak semua produksi dalam negeri yang melimpah disuatu negara akan terserap habis oleh penduduknya. Oleh sebab itu, diantara negara/daerah akan terjadi simbiosis dalam pemenuhan kebutuhan domestiknya ataupun untuk daerah pemasaran produksinya. Beranjak dari situlah kita mengenal istilah ekspor dan impor.

Ekspor merupakan bagian penting dari perdagangan internasional. Kegiatan ekspor impor merupakan salah satu faktor penentu roda perekonomian suatu negara/wilayah. Impor adalah aliran perdagangan suatu komoditi dari negara lain karena ketidaksanggupan produksi domestik untuk memenuhi kebutuhan domestiknya. Impor yang dilakukan adalah untuk memenuhi konsumsi dalam negeri dan diharapkan juga dapat untuk proses produksi sehingga menambah pemasukan di usaha ekspor. Dengan demikian impor tetap sejalan dengan produksi orientasi ekspor.

KOMODITAS ANDALAN
Karet kertas, CPO, Batubara dan Pinang merupakan komoditas andalan Provinsi Jambi selain minyak dan gas bumi. Karet, didominasi oleh SIR yang merupakan gumpalan-gumpalan karet mentah. SIR ini akan diolah menjadi ban, sarung karet, dll di luar negeri. Batubara digunakan untuk menghidupkan pabrik-pabrik dan pembangkit tenaga listrik di luar negeri.

Komoditas non migas diatas merupakan produk pertanian dan pertambangan yang ada di Provinsi Jambi. Dengan peningkatan produk pertanian dan pertambangan ini diharapkan kesejahteraan produsen (petani) juga meningkat. Akan tetapi yang menjadi fokus tambahan adalah bagaimana rantai perdagangan dari petani sampai ke eksportir. Jangan sampai mata rantai perdagangan yang berliku-liku tidak merefleksikan peningkatan kesejahteraan petani.

SAHABAT EKSPOR-IMPOR
Dari data ekspor yang ada, pengusaha kita dapat mengetahui di negara-negara mana saja produk kita sangat diminati. Selain itu, juga bisa memperkirakan arah ekspansi ekspor yang perlu dikembangkan kedepannya.

Selama lima tahun terakhir negara tujuan ekspor dari Provinsi Jambi didominasi negara-negara di benua Asia. Sebagian besar produk-produk dari Provinsi Jambi meluncur ke negara Singapura, Thailand, Malaysia, Jepang, dan Cina.

Negara Singapura menjadi berlabuhnya pinang, karet olahan (SIR), kopi dan rempah-rempah, CPO, dan batubara dari Provinsi Jambi. Negara Thailand menjadi negara yang juga meminta CPO, kopra serta kertas/pulp. Negara Malaysia menampung kopra, CPO, batubara, pinang, kertas/pulp, kopi, arang dan kayu lapis. Negara Jepang sangat membutuhkan karet olahan (SIR) dan kayu lapis dari Provinsi Jambi. Negara Cina menjadi tujuan ekspor kertas/pulp, karet olahan (SIR), batubara, kayu lapis, dan CPO.

Produk dari negara yang paling banyak menjadi sumber impor Provinsi Jambi adalah Cina, Singapura, Malaysia, Amerika dan Jepang. Produk-produk yang diminta digunakan untuk proses produksi sehingga menambah pemasukan di usaha ekspor. Dengan demikian impor tetap sejalan dengan produksi orientasi ekspor

Negara Cina menyuplai kebutuhan Provinsi Jambi adalah turbin untuk mesin pembuat kertas dan bahan kimia berupa sodium hydroxide. Dari negara Singapura kita mengimpor petroleum bitumen dan mesin-mesin. Negara Malaysia kita juga mengimpor petroleum bitumen dan mesin-mesin, serta bahan makanan berupa soya bean. Negara Amerika menjadi sumber impor bahan baku untuk industri berupa acrylic polymer. Selain itu, juga suku cadang dan peralatan yang digunakan di mesin pembuat kertas.

KUALITAS EKSPOR-IMPOR
Ekspor yang berkualitas adalah ekspor yang tidak sebatas menyalurkan bahan mentah ke luar negeri tetapi sudah menjual produk hilir. Atau dengan bahasa sederhana adalah jika produk ekspor tersebut diperoleh dari kegiatan industri, khususnya industri hilir dan berupa komoditas hasil olahan akhir. Kualitas impor dikatakan lebih baik bila kita lebih banyak mengimpor produk-produk yang tidak akan menyebabkan peningkatan ketergantungan kita terhadap komoditas tertentu.

KESIMPULAN
Selain hanya meningkatkan volume dan nilai ekspor, maka kita harus mengamati bagaimana kualitas ekspor kita. Juga bagaimana meningkatkan rasio ekspor produk manufaktur kita terhadap ekspor barang mentah. Kita juga harus mengamati di negara mana saja produk-produk kita diminati. Semoga dengan peningkatan kualitas ekspor yang dilakukan juga berimbas kepada terealisasinya kesejahteraan masyarakat di Provinsi Jambi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s